Pistol Ana!

Wednesday, November 26, 2008 | Labels: | 0 comments |
Share

Gentar hati menutur bicara pistol
Membunuh.. terbunuh.. aku tak mahu dibunuh
Kedebaabom bunyi bom
Bukan pistol..

Sahabat ku polis ayahnya
Bermain pistol kalah jemarinya
Berjaket kalis peluru pakaian kebayanya
Sekali senyum nampak bengis nya

Bila berjalan gaya polisi
Bila bertutur gaya menteri
Bila marah pistol terpatri
Bila menangis... bom berbunyi..

Tiada yang berani bertegang urat
Sekali marah singa tersurat
Sekali tengking Raha terkejut
Mengalir airmata K.Lina teruntut
Kerja Ojan terus terbantut
Husna ayunya hilang bagai diparut
Penangan anak polis sukar diikut
Kedebaabomm gunung berapi dua fasa terbentuk..

Ana anak pak Yahya sahabat ku
Seloka ini ku jalin buat senyuman dagu mu
Pistol polis bukan gemar ku
Seragam polis bukan teman ku
Bila susah polis ku cari bukan hantu..


Marhaen Juntai @ Muaz Hadi

Mereka2 yang malang dalam Seloka Pistol Ana

Mencari Bahagia Hawa ku..

Sunday, November 23, 2008 | Labels: | 8 comments |
Share

Sejuk menusuk sum-sum tak gadai panas cintaku padamu. Lingkaran cinta ini mendalam tak tergambar mata kasarmu. Puncak gunung terdaki menggapai awanan salju.. mendung jua menyinggah. Kenapa mendung ku sangka awan biru? Sejuknya mungkin.. menerobos membuat ku hilang pertimbangan, hilang tafsiran nyata... palsu membalut tingkah hati ku, fatamorgana menipu mata hati ku, tertiarap aku pada cinta ini..

Hujung jalan ku cari cinta sejati, tengah jalan terjumpa badai bagai cinta. Ku tabur baja menumbuh bunga cinta, suci ikhlas.. tulus gerakku. Tapi badai tetap badai, hembusan kasar anginnya meluruhkan kelopak bunga ku baja. Tanpa belas, tiupan terus deras.. kelopak bunga gugur ku pungut, air mata mengalir.. hiba luluh hati ku.. sayu benak kalbu ku.. rintihan ini hancur melukut

Sahabat.. penuh rasa sayang ku; kosong kau nilai..
Sahabat.. tulus kasih ku; terpinggir hati mu..
Sahabat.. suci cinta ku; tiada nilai buat mu....
Aku akur

Jalan ku titi membawa kelopak bunga gugur. Tiada lagi benih bunga cinta untuk ku tabur, tiada lagi baja sakti untuk ku suburkan bunga cinta. Hati ku lemah, jiwa ku sunyi.. Langkah ku.. melangkah tanpa erti. Tuhan.. Kau ciptakan hati.. syukur ku merasa. Nikmat payah mencari bahagia Hawa ku... tersungkur aku dengan nya.


Marhaen Juntai @ Muaz Hadi
Bilal D2.8
2.30 AM
Nov 23, 08

Siapa Marhaen Juntai?

Friday, November 21, 2008 | Labels: | 5 comments |
Share

Lebih dari suka, hampir kepada sayang.... cinta?

Mundar mandir genre tulisan marhaen seperti Muaz Hadi bulan ini menggalas bukti sakti kasih. Aku masih remaja, terganggu emosi terbawa kasih perkara biasa bukan? Terundang juga rakan-rakan kem sastera membaca blog ini menaikkan semangat marhaen sejati ku berbahasa seperti dulu. Tak ramai yang kenal "Marhaen Juntai" tapi aku tahu ramai juga sarjana kem sastera mengambil karya ku di Astana dulu. Kesempatan berbual setelah sekian lama menyepi tertemu imbasan kehebatan "Marhaen Juntai" suatu ketika dahulu. Atas permintaan 3 sahabat kem sastera, ku ungkap ringkas peribadi jati Marhaen Juntai..

Setelah terbongkar disini, ya aku Marhaen Juntai yang kalian kenali, nama angkatanku Muaz peranakannya Abdul Hadi lestari bonda Hasnah. Aku bukan ahli sastera, tapi bahasa menjadi teman hati ku. Sasteraku bermula dengan citra M.Nasir. Aku pernah dididik oleh Pak Munsyi Cikgu Wahab sekitar tahun 2000, tetapi terlebih dahulu diangkat karya sastera oleh ilmuwan bahasa sekolah Cikgu Salmi, Cikgu Zamri, Cikgu Ummi, Cikgu Ashikin dan dikarang bakat ku oleh Cikgu Mahayadin. Banyak karya ku di majalah-majalah siswa malahan terselit jua di dada akhbar perdana. Aku menulis memenuhi pemikiran, melampias penangan dan menggali kependekaran. Sehingga tahun 2005, aku rasa itu lah tahun aku berhenti menulis untuk publisiti..

Sahabat kem sastera, kalian pasti ingat, aku ke kem 2006 membawa sebuah buku penuh kata mainan gurindam dan syair karya tak terlihatku. Aku masih ingat, hampir ke semuanya di dendangkan oleh rakan-rakan sastera muda yang belum punya karya dan langsung diambil terus menjadi milik meraka dengan izinku. Kemudian aku muncul di kem siri tahun seterusnya tanpa karya membawa nama "Marhaen Juntai", di mana kalian mula mengenaliku. Anugerah malam itu hasil karya spontan oleh ku, mujur ada yang merakam kalau tidak karya itu pasti tenggelam kerana aku sendiri tidak pernah menghafal lafaz lidahku.

Blog ini primanya bukan untuk sasteraku, tapi luahan hati melati ku tanpa pengaruh Marhaen Juntai, tapi kalian membawa identiti ku ke sini tanpa segan aku terbongkarkan. Ya, aku rasa cukup disini membahasa peribadi Marhaen Juntai atas permintaan Syaibi, Testri Alwina dan Niza, nikmatilah karya emosi ku di sini. Sebarkan kepada adik-adik yang baru, Marhaen Juntai di sini. Salam untuk guru-guru agung Pak Samad, Ali Juragan dan lain-lain yang mengenaliku. Kerna halangan, tak bisa ku lentikkan kaki ke tempat kalian. Aku hanyalah sasterawan pinggiran, ahli Bioteknologi lengkorannya. ;-)

Signal diterima

Thursday, November 20, 2008 | Labels: | 5 comments |
Share


Bahasa bisa terungkam,
bila kata terbungkam..
aku baca signal hitam!

gerak laku mampu berkata,
bila hati resah tak selesa..
aku faham signal berbisa!

bijak manusia mengait kata,
bijak pujangga merungkai makna..
aku dapat signal rasa!

hadir bagai harapan..
datang bagai penawar..
fatamorgana rupa gerangan..
sekali tertipu pujangga gusar..

aku pujangga.. aku pujangga itu..
aku pujangga.. aku pujangga kabur..
aku pujangga.. aku pujangga termain..
aku pujangga.. aku pujangga kecewa..

asa ku bukan taruhannya..
marhaen ku jahil seribu..
aku tangkap, aku dakap.... aku dapat apa signal nya..

kejam sungguh cahaya mataku..

Mencari Cahaya Hati ku..

Tuesday, November 11, 2008 | Labels: | 6 comments |
Share

Bisikan..
Lintasan hati.. khowathir qalb..
Muaz Hadi percaya pada hati ini..
biar golakan listrik nya... tak sempurna..
biar anjakan gamudanya... terbobrak..
sufi mu.. benar ku percaya..

Melati hati ku..
tegar engkau dibajai buntu..
benar engkau terpana seribu..
anggukan hujung dagu mu.. mengeyakan suasana tuju..
aku ditipu?

Hijab melati ku tembusi..
mula melangkah mencari erti..
menggapai yang jauh di ufuk dini..
mencari melati 'cahaya hati'..
mencari noraini..
tertangkap seperti terlepas isi..
akhir jalan ku tak pasti..
aku ditipu lagi?

Cukup lah.. mengalah
apa erti jalan melangkah..
apa makna hati meng-galah..
hujung pasrah..
biar disepak.. hati terserah..

Percaturan Politik Zulkifli Nordin

Monday, November 3, 2008 | Labels: | 0 comments |
Share

Hari ni lenguh tulang belakangku membaca nota2 untuk exam hari Jumaat ni. Aku membaca dari lepas Zohor sampai Asar, lepas maghrib aku tido jap sampai isyak, pastu sambung membaca lagi sampai kul 11. Kemudian aku rehat sesambil surfing internet dan update beberapa blog yang perlu. Alhamdulillah, hari ni ada duit masuk ke akaun PayPal, cukup buat makan 2 minggu. huhu. Apa lagi, terus aku ambik kunci keta, gi McD cari bubur ayam ngan Jimik. Layan.. Dah pkul 2.15 pagi, tringat aku pada Zulkifli Nordin, ahh aku mahu menulis tentang dia..


Aku bukan orang politik, bahkan aku benci politik dan percaturannya. Tapi aku kagum perwatakan beberapa figuras politik Malaysia. Mahathir dengan kepintarannya, Anwar dengan kelicikannya dan kini muncul soeorang lagi wira yang merisaukan, Saudara Zulkifli Nordin, ahli parlimen Kulim. Sebelum dia masuk politik, aku banyak belajar dari nya, kuliah2 nya aku hadir mendengar. Tak keterlaluan aku katakan dia adalah individu yg bertanggugjawab menanam benih kerisauan tentang masalah umat Islam di Malaysia dalam jiwa ku. Isu murtad, masalah dan kelemahan sistem undang2 Malaysia dalam membela masalah2 agama aku tahu dari mulutnya.. Dia punya jasa dalam mendidik dan membuka minda umat Islam di Malaysia. Sekali lagi, aku bukan orang politik, aku bukan budak law..

Masuk PKR dan bukan PAS menjadi satu titik yang aku kurang pasti kenapa. Mungkin dia lebih selesa dengan Anwar berbanding Hadi. Tapi aku jugak tak selesa dengan tindak-tanduk Hadi, jika Dr.Harun yang diangkat, pasti aku pendokong utamanya. Berbalik kepada isu Saudara Zulkifli Nordin, aku tahu dia pernah mengkritik (dalam membela) Anwar dahulu, aku tahu dia punya prinsip dan tak mudah tunduk, aku tahu dia punya tunjang yang kuat memperkuat betis pehanya. Sudah 2 isu besar dibangkitkan bertentangan dengan so-call-prinsip perjuangan PKR. satu ketika dia menjadi pembantah forum ‘Masuk Islam’ anjuran Majlis Peguam, dan baru2 ni dalam kelantangan mengkritik tindakan dan pendekatan kerajaan Selangor dalam isu2 berkaitan agama Islam.

Telah timbul juga isu dia bakal keluar PKR.. Mungkin tidak bagi ku kerana dia pasti faham erti perjuangan dan tandzim haraki. Aku tetap kagum melihat dia lebih petah membela berbanding MP Pas skrg di Parlimen tentang isu2 berkaitan agama Islam. Mungkin MP Pas berpegang kepada konsep keterbukaan dalam menjaga hubungan dengan PKR dan DAP, tapi prinsip bukan sesuatu yang harus digadai. Cukup rasaku statement keramat Zulkifli Nordin di parlimen tempoh hari,
"Walaupun ada suara yang kata saya menyokong parti lain bila bersuara begini tapi saya hanya berjuang untuk Islam. Saya tidak peduli orang nak kata apa kerana saya hanya menjawab kepada Allah".

Dia pasti tahu, yang dia tak mampu berbuat apa2 jika dia keluar berseorangan. Sejarah membuktikan, Ibrahim Ali yang kental dengan semangat membela melayu, akhirnya layu kerana bertongkat sorang. Zulkifli Nordin ku harapkan tak padam semangatnya, moga tindakannya mengambil kira kuasa organisasi dan kuasa individu.

Zulkifli Nordin.. guru ku.. murabbi ku.. aku kagum padamu.


There was an error in this gadget