Hematoma

Tuesday, December 30, 2008 | | 0 comments |
Share

Langkah tahun baru ku disanggah..
Jujuk gembira Maal hijrah ku dihadang..
Termati aku ditumbuk getaran..
Tersentak aku dikejut makhluk asing..
Hematoma..

Mahu mati kamu mahu tak mahu?
Mahu langkah kamu mahu tak mahu?
Mahu hidup kamu mahu tak mahu?
Mahu apa kamu mahu semahu?
Bahagia?

Bijak neurologist mencerna titik hitam..
Bijak onkologist mewarta perit jerih..
Bijak hematologist membenarkan suasana..
Bijak aku berkawan dengan hematoma..
'Blood clot'.. kotor sungguh kamu!

Kalau ku ikut kata hati..
Hancur luluh pandangan akal..
Lebur jujuh sinaran jalan..
Terus ku langkah tanpa pikir..
Biar gerak batin menunjuk cahaya..
Hematoma, mari bersahabat dengan ku.. setahun lagi..


Muaz Hadi
Bingung di Lab E5 Level 2

Da'i yang Gugur

Tuesday, December 9, 2008 | Labels: | 0 comments |
Share

Takbir Ei'dul Adha di surau tanah wakafan.. penuh. Ku pandang bujur wajah jemaah, tulus ikhlas sehingga terpancar cahaya ketelusan. Separuh abad mereka berjuang mendidik melahir rakaiz pendinding agama. Kini mereka sudah tua tapi masih bersama.. bertenaga. Murobbi mereka membida senjata tarbiyah melentur buluh miang bersepuh, tetap diteruskan.. aku kagum dengan mereka semua..

Pagi ini sayu ku terusik.. Aku diasuh di sini, aku membesar di sini. Fikrah tegar meresap dalam jiwa ku. Aku lahir dari sistem 'pendidikan terancang', mahu dilentik menjadi murobbi, da'i yg punya asas dustur yang mapan. Dalam sayu ku menutur lafaz takbir raya..t iba-tiba bahu ku disapa oleh 'Pak Tua' dengan ungkapan "bila balik?". Airmata ku jatuh entah dari mana.. Lusuh mukanya kedut seribu tapi jernih rautnya.. Cikgu Geografi ku rupanya. Aku agak umurnya sudah 70an. Dia mengajar dengan rela setelah pencen, kami gelarnya Cikgu 'SIIT'.. teman, pastu kalian mengingatinya..

Setelah solat hari raya, dakapan mesra erat dijalin sesama jemaah. Guru-guru adi yang lanjut melangkah usia.. muayyid segar menyampai salam menggenggam tangan, ramai yang masih ingat akan aku.. bertanya khabar bagai saudara dekat.. hati ku sekali lagi tersentuh. Terus kami turun ke bahagian bawah surau, jamuan juadah hari raya disediakan. Aku sekali lagi terkedu.. hidangan makan dalam talam, sudah 10 tahun rasanya tidak ku jamah begitu.. Nikmat ukhuwwah kami dijalin begini dahulu, nostalgia lama terungkap.. aku bergegas pulang sebak entah kenapa..

Ya Allah.. sudah lama aku tinggalkan jalan ini, sudah lama aku jauhkan diri dari suasana ini.. Nasihat agung terngiang-ngiang di cuping telinga ku, "mantapkan iman, kuatkan mahabbah ukhuwwah, iltizam dan intidzam dalam kerja-kerja dakwah".. Adiguru.. aku gugur di jalan ini...




Muaz Hadi
Maahad At Tarbiyah Al Islamiyah (MATRI)

Hilangkah Sinar?

Sunday, December 7, 2008 | Labels: | 0 comments |
Share


Menjangkau tabir senja menutup keindahan siang. 12 jam kecerahan alam di khatulistiwa umpama sekejap buat ku melangkah mencari sinar yang akhirnya tak tercakup jua. Gagal separa sedar, tiun akhirnya menyedarkan.. terkesima terangguk bisu aku meniti sejarah siang. Aku gagal memiliki daerah cinta kasih. Langkah mula bagai pendekar.. tersadung di pertengahan.. bagai musafir mencari seteguk air.. dahaga..

Cahaya oren terbenam matahari meninggalkan aku termanggu.. mengenang kasih terkenang perasaan. Aku tidak cukup baik untuk mereka sehingga tertendangkan.. Aku tidak mampu menjadi Ustaz Amirul 'Puaka Niang Rapik' yang sentiasa tenang perwatakan solehnya. Menjadi diri sendiri bagai menikam empunya diri.. berdosa? Hipokrasi bukan mainan gerak tubuhku, kerana aku yakin aku sudah cukup paksi berdiri.. tapi tempang jua langkahku..

Sinar siang terus berlalu menjelmakan kegelapan.. gelap jua langkahku tak terpandu. Hiba penghuni selangkaku usah diberitakan kerana tak bermakna ianya dilambungkan. Sekali terludah tak akan aku lupa peritnya. Takkan dapat ku halang mentari mengundurkan diri melenyapkan sinar cahaya tapi ku yakin bulan mempu menyuluh gelap jalan...



Muaz Hadi
No46 Kampung Tunjung

Muaz Hadi dan Pennsylvania

Wednesday, December 3, 2008 | Labels: | 4 comments |
Share

Oleh sebab ramai yang tanya isu ni, jadi aku tulis la skit, mcm mana aku boleh dijemput untuk memberi talk di Center for Molecular Modeling, University of Pennsylvania bulan February 2009. Tapi sebelum tu, aku dengan rendah hati menetapkan yang aku tak akan pergi atas sebab2 yang korang akan perasan bila baca kisah aku ni. hehe. Biarlah ianya menjadi satu kenangan yang manis untuk aku dalam mencapai status 'Otai Enzyme Modeling'. haha, angan2 mau besar beb!

Aku dijemput bukan sebagai student MSc UiA tapi atas kapasiti aku sebagai 'external reviewer' di Molecular Modeling punya center bawah National Institute of Health, Amerika Syarikat. Aku mula khidmat kat NIH sejak April 2008, projek basis. Sebenarnya syarat nak join NIH punya research group kena ada PhD, tapi atas beberapa keistimewaan, syarat itu berjaya diabaikan. Jadi disini lah bermula kisah itu..
  • ada satu projek di CMM-NIH yg tak settle hampir 5 bulan sebab professor kat situ tak dapat nak explain sebab apa structure 3000++ molekul pecah lepas simulate. Diaorg comeout dgn macam-macam explaination yang hebat2 setaraf dengan pengetahuan diaorg, tapi masih belum memuaskan hati mereka sendiri
  • aku ada sorang kawan kat sana, Dr CJ. Dia yang seludup aku jadi external reviewer kat situ. Jadi dia cerita lah masalah projek ni. Dia kasik semua file2 yang berkaitan untuk aku tengok. Pening kepala jugak, sebab paling besar aku pernah buat saiz structure dalam 40kD, dengan 200++ molekul. Ni 3000++ molekul, boleh juling mata
  • setelah 2 malam aku tengok2, nyata cetek ilmu aku tak dapat nak jumpa apa2 bahkan explaination dokumen pun aku paham dalam 40% je. terasa pulak ketidaklayakan bergelar 'External Reviewer' National Institutee of Healh
  • satu malam di bulan September, sesambil dengar lagu "Mengapa Dirindu" nyanyian Saloma (tgh patah hati) aku usha2 output file simulation yang menceritakan perihal bonding dan binding dalam structure tu, ribuan page, tapi aku tgk secara rambang je.
  • tgk punya tgk, aku perasan sesuatu! ada beberapa single bond dalam structure sebelum bertukar menjadi double dan triple bond selepas simulation! BOOOM! Maknanya, contohnya, kalau Carbon single bond boleh attach 4 molekul lain, Carbon double bond hanya boleh attach 3 molekul dan Carbon triple bond hanya attach 2 molekul lain.
  • Sebab adanya variasi itu, maka structure yang besar itu pecah sebab hilangnya kemampuan nak bind yang menyebabkan backbone structure terurai. Susah tul nak explain bahasa Melayu ni. huhu. Tapi ringkasnya begitu lah.
  • Aku go thru output file tanpa tido malam (sapa yang kenal aku mmg tahu aku tak tido malam, aku tido siang!) dan aku dapat lihat variasi itu hampir 20% keseluruhan structure
  • selepas 2 hari aku tgk2, aku terus email Dr CJ pasal apa yang aku nampak dan sehari selepas itu dia cakap ada logiknya... walaupun benda tu simple je
  • 2 minggu selepas tu, dia email aku dengan satu dokumen 8 page explaination yang menggunakan teori simple aku sebagai asas.
  • Dipendekkan crita, isu single bond jadi double dan triple bond adalah asas kenapa structure tu pecah dan explaination nya adalah apa yang dipikirkan oleh para professors sebelum tu. Teori aku itu adalah 'The Missing Link' yang diaorang gagal jumpa selama 5 bulan sebab ilmu mereka terlalu tinggi dan teori mereka terlalu complex.
  • Kesimpulan kisah ini, selalu lah kembali kepada asas, jangan tinggalkan benda yang simple, kerana pada yang simple itu lah letaknya complexity. Btul tak??
Dengan kejujuran Dr CJ, nama aku telah dimasukkan dalam repot projek itu dan KEBAAABOOM seperti kisah Nujum Pak Belalang yang menjadi Nujum Diraja, aku telah menjadi so-called "Renowned Scholar". Atas kapasiti itulah aku dijemput menyampaikan satu Public Lecture di University of Pennsylvania dihadapan para researchers, professors, postgrad students selama 1-2 jam. Gila mampos aku nak gi!!!


p/s kisah ini telah diolah menjadi lebih mudah difahami dan ada beberapa fakta penting yang disembunyikan. Anggaplah ianya sebagai cereka hanya untuk bacaan. Bak kata Ramli Sarip, "Aku menulis bukan kerna nama.."

Dambaan Sinar

Tuesday, December 2, 2008 | Labels: | 0 comments |
Share

Acapkali kita dihiris dengan suasana..
Selangkah itu juga hilang pandangan mata...
Membunuh sinar yang nyata..
Saksi pantulan hilang dari mata kaca..
Seribu terpana..

Hanya bebola mampu membaca sinar..?
Ketika ianya hilang terus tegar..
Gantinya.. perlu terus benar..
Hakikatnya mengapa dikejar..
Yang nyata pasti bayang sebenar..

Memburu sinar tanpa mata..
Tafsiran cekal hati terbuka..
Hijab terbuka memberi kata seribu makna..
Apa maknanya tetap sama..?
Apa ilusinya benar serupa..?

Tafsir sinar lembaran mata hati..
Hebat.. agung makna suci..
Telahan tertambat kata melati..
Harum menusuk.. membaja kalbi
Tetap benar.. harapan membudi.

Ayuh sinar.. mari dampingi hati melati ku..

Marhaen Juntai @ Muaz Hadi
Bilal D2.8

There was an error in this gadget