Posts

Showing posts from 2010

Khatimah Cinta

[+] Biar ku bawa seluruh cinta mu...

Kasih Melayu Mekar Merindu

Image
hangat ubun hujung kepala yang memikir rasa.. mengenang nostalgia.. mencari bahagia.. yang satu ketika ada tapi hilang tak cerna
kata orang tua-tua jangan berhenti berdoa
kata pujangga jangan berhenti berharap
apa lagi harus hati ini berdoa kalau bukan kasih yang mati..
apa lagi harus jiwa mengharap kalau bukan hasilnya tertiarap..
optimis sungguh mana datangnya yang sesuatu itu kadang bahagia mencari juga puncanya tapi sudah lama layunya ..cinta kasih yang teruji hadangan
nyata sekali rasa ini asimilasi ...kasih kian layu ...rindu kian mekar
siapa dapat menghalang ku..?

Muaz Hadi

Tangis bersulam rindu..

Image
Tersenyum sendiri apalah lagi
bagai mencari inti berduri
yang tak kunjung peri seksa sealam tari
mencari pelangi yang hitam tak seri
mengharapkan cantuman hati dan budi

ku pegang kuntuman lesu lesi
hasil mahsul yang basi
yang satu ketika berdua berdiri
di alam bayang tak lagi sepi
tapi nyatanya kelam duka menanti

mari menghirup udara..
berpelukan luka...
mendongak asa...
mengubat duka...

kelambu ini senantiasa kusam
kerana mencabang kata alam
yang temannya malam
yang saksinya bungkam

kerana pada hujungnya
... ada tangis bersulam rindu

perit bagai mencabut
hidup kelam kelibut
mahu untung timbul sabut
tapi tenggelam dipukul ribut

aduhai merintih alaskan dejavu
... menangis lagi kerana rindu


Muaz Hadi



Bayang tak jelma..

Image
Sakit ini dahaga rindu yang tak mahu diabaikan kerana putihnya sinar yang menyirami wajah leka laksana dulu
menyembur kata bukan tak sayang sembunyi wajah bukan tak rindu lama tak jumpa tak putus rasa di angin lalu ku alun kasih menyendiri asa..
..terhambat suasa duka
wahai alam ku dambakan hembusan salju biar bulan menangis tapi aku tak mahu biar matahari panas tapi aku tak terik cahaya ke cahaya mencari kandungan tiada tangis kerana tangis itu sudah dikuburkan
alahai... aduhai mahu ku kucup bayangan.. .. tapi mana bisa ada bebayang .. tanpa tangis sang rembulan .. tanpa terik sang mentari kerana mereka kandung cahaya ..dan cahaya lahir bayang..
makanya intizar ini.. bayang tak jelma..


- Muaz Hadi -

Gelombang -Salamiah Hasan

Image
Nasibku dirundung malang Sederas gelombang Menghempas di pantai Semalam aku ternoda
Dalam sinar cahaya di jendela Tiada esok lagi Gelap masa depan Sinar hidup ini tiada erti
Hidupku seperti badai Tak henti gelora Musnahlah segala Perasaan dan harapan Untuk hari esok tiada lagi
Oh Tuhanku KepadaMu ku pohon ampun doa restu Lindungilah daku yang tidak berdaya Di bumiMu ini

Sukma Pilu

sarat jiwa yang satu tak mahu sedih
mengampun perasaan marhaen yang ikhlas sulaman kasih membina titian suci mahabbah tanpa harapan refleksi kerana ianya tulus menuju kudus yang sangat zalil
pujuk hati yang duka tak mahu tangis
aduhai perjalanan ini manis tunggangannya diisi minyak biar bercahaya ditiup biar membara akhirnya padam sebelum perlu ..bertemu akhir yang harus bertamu
lembutkan ubun yang mengikat tak mahu tahan
pergilah cahaya usah ragu langkah sahaja dengan senyuman telah biasa roh dan jasad ini.. ...gelincir di hati ...sukma pilu

-muaz hadi-

Melankolik kata Damai..

mencari damai yang tak temui yang luntur pasti suatu hari arca jiwa ini resah beribu sepi tak tenang mengharap akhirnya rebah tertiarap
Ya Lathiff.. Lembutkan lah hati kalbu yang dini ikhlas mencari tenang yang abadi tak mahu lagi gundah biar sahaja yang indah
Ya Ghafurr.. Sejukkanlah hati yang tak mudah memaafkan bukan tak redha tapi tak mampu sedih pilu yang seribu yang akhirnya keras tak hitam kelabu
mana damai itu... ku hamparkan kalbu tenang ..khas buat mu..

-Muaz Hadi-

Aduhai Melati bunga ku..

Melati.. mengapa perlu lagi bertanya sedangkan kau pasti dengar tentang yang bayang mengejar akan diri sendiri tak luhur
Melati.. tulis ku ini rasa hati yang rindu tak mungkin dirindui tahu tapi tak mahu memastikan akan benar kerna azabnya hakiki
Melati.. jangan begitu dilupai talian jiwa yang suci jambatan rimba penawar abdi bebat magis yang selalu sekaki
Melati.. aku ini hikayat jalanan puisi bagai mengejar bayangan sendiri tak tahu tak paksa tapi rasa urat bisa masih tetap memegang pena
Melati.. aku bukan siapa-siapa yang mahu apa-apa biar dilupa kasih ini tetap tak alpa
-Muaz Hadi-

Jiwa Nestapa

Dendangkan lagu gembira menyeka jiwa yang rasib meyapa hati yang mahsul terus memandang ke hadapan berimpikan mahligai.. ... yang ranah tertiarap
tak sanggup lagi melepaskan bagai semalam yang berkasih berlagu senyuman tiada gundah melayari susur bebunga mersik asyik benar haruman tiada yang bisa memedihkan
..akhirnya hancur halus bagai debu
gambaran sejuta pilu dambaan seikhlas duka imbasan semanis peria terlungkup jiwa nestapa

- Muaz Hadi -

Memahat Suka Sembunyi Duka..

Image
Merenung memandang mencari yang indah bukan hendaknya fatamorgana tetapi sesuatu yang bisa.. ..menenangkan ..mengujakan setelah perginya dia.. tanpa belas senyuman tanpa toleh kerdipan
Senyum ku tak mampu lagi lirikannya tiada nyaman padanya tiada jiwa dalamnya bagai kosong tiada manis asa ku membentuk jua demi yang sesuatu..
dan maha sesungguhnya.. akan terus ku hiburkan kalian memahat suka sembunyi hati duka ..yang luka ..yang sepi ..yang malap
terimalah seadanya aku .. teman mu .. sahabat mu usah ada benci bencana cukuplah... usah lagi.. ...usah lagi...

-Muaz Hadi- inspirasi gempita gambar Rohaizad

Menyesal - Ressa Herlambang

Semula Ku Tak Yakin
Kau Lakukan Ini Padaku
Meski Di hati Merasa
Kau Berubah Saat Kau Mengenal Dia

*
Bila Cinta Tak Lagi Untukku
Bila Hati Tak Lagi Padaku
Mengapa Harus Dia Yang Merebut Dirimu

**
Bila Aku Tak Baik Untukmu
Dan Bila Dia Bahagia Dirimu
Aku Kan Pergi Meski Hati Tak Akan Rela

Terkadang Ku Menyesal
Mengapa Ku Kenalkan Dia Padamu

Terkadang Ku Menyesal
Mengapa Ku Kenalkan Dia Padamu

Alang Sedar.. Puisi Derita

Dengan sedar atau tanpa tiada guna kerna ianya telah mengguris tiada sakti kata mampu menyembuh lantaran terbiar luka bernanah yang menunggu nanti parah mengapa itu yang dipilih..
alahai mari ku pujuk bukan diajuk hati merajuk mampu menyejuk
ketahuilah ianya bukan pilihan tetapi datang yang bukan angan tiada tertangkis kerana yang menangis ..bukan hati tapi jiwa yang sukar menahan menifestasi bisa kata buat
alahai sekali lagi terdampar dahaga tak lapar baring terkapar dalam alang sedar

-Muaz Hadi-

Almanak Jiwa Nostalgia

Almanak jiwa ini sesungguhnya
Terusan sahaja menyimpan
..lagi menambah sesuatu
..yang tak bisa tertolak
Kerana indahnya rasa itu
Kadang membahagiakan jiwa berpaksi kasih
Kadang menitiskan air berkaca duka

Lemaskan maha sesungguhnya
Tiada yang dijanji mahu diusungkan
Tiada yang luka mahu disembuhkan
Biar bebat sedia berbakti
Namun ketepian juga menolak
..kerana
Rindu kasih ini sudah lama..
..menyembah ke bumi
Aduhai cahaya
Aduhai bahagia
Aduhai nostalgia

-Muaz Hadi-

Semalu Hati..Sepilu Jiwa

Sampai kapan Hati ini disimpan berlagu duka Membentuk helaian kisah yang tak pasti ..lagi terjadi ..tak mahu terjadi Kudus hendaknya..
Nun di sana masihkah bersinar Tak pasti.. nampaknya Terlindung atau sudah malap ..serinya ..kasihnya Mungkin ada.. masih
Tapi tak bisa menyentuh Membuang bagai mencabut duri Menyakitkan.. berbekas tajam Bukan sekadar berdarah.. ..tapi berparut dalam Meninggal ingatan.. ..yang kuat hakikat melukakan.. Semalu hati.. sepilu jiwa

-Muaz Hadi-

Lunjur Terlarang - Adaptasi Kasih

Image
Salam kasih yang rindu..
... menyahut punya hati yang kalbu

Maskulin ku biar jadi taruhan..
... aduh mana satu hadirnya senyuman

rupanya kasih ku di sini
... bersama biar dipandang ke sisi

E5.. engkau saksi kemesraan kami..
E5.. engkau pantai pertemuan kami..
E5.. engkau nadi kasih kami..
E5.. engkau paksi untaian kami..

Ketahuilah yang maha sesungguhnya..
Tiada lain bagi Borkotov..
.. hanya sekadar proksi
.. hanya platform untuk kami
.. hanya taman rekrusi diri

Maaf teman... kami serasi bersama..


p/s Sekadar hiburan untuk teman2 e5 =p

Getis Pimpinan Amarah

Apakala yang dilaku tiada sedari terus sahaja mengundang padah durjana yang akhirnya terpalit hamis sendiri yang mana sesalnya mungkin.. ..tapi parutnya tak pasti sembuh
manusia tolonglah hormati ikatan insan jangan dilanggar batasan itu apa dicari apa diharap apa dibuktikan kerna tiada yang diakal mu yang ada pada mu hanyalah.. .. khayalan getis pimpinan amarah
jadilah insan bukan manusia murahan mengikut arus yang kononnya suci tapi sebenarnya busuk bernanah yang sehari-hari tambah nazak pada akhirnya pasti mereput.. .. apa mahu begitu?

Muaz Hadi

Kau Pergi Tanpa Pesan..

Kemanakah...
Akan ku cari
Gelap terasa.. dunia ini
Bagai tiada matahari

Kau pergi tanpa pesan
ku nanti tiada datang
Di mana kau kini
Di mana kau kini
Aku tiada bertahan lagi
Aduh...! Aduh..!
Aduh.. duh.. duh..

Apakah kau tak sedar
Janji suci kau patahkan
Di mana ku cari
Di mana ku cari
Aku tiada terdaya lagi
Aduh...! Aduh..!
Aduh.. duh.. duh..

Putuslah harapanku...
Lebih rasa ku menunggu
( ulang 2X )

Ke mana ku akan pergi
Tempat bernaung diri

Berkorban apa saja
Demi untuk yang ku cinta
Siksa dan derita
Telah ku terima
Tapi aku tak bahagia
Aduh...! Aduh..!
Aduh.. duh.. duh..
Ahai.. Ahai...

Dato' Pah nyanyi tak ikut lirik asal... ni yang asal, tapi tak boleh embed pulak file nyer.. http://www.youtube.com/watch?v=_exNuupN1mA

Kasih Tak Senang..

seperti berisi.. tetapi kosong.. adaptasi mungkin.. tapi tak jaya.. itu pasti..
kadang datang kenangan tak mahu tak diundang..
kadang jelma wajah buatku senyum mahu berbunga..
kadang mahu ku dakap semula.. nostalgia penuh membahagiakan..
aduhai sakti sungguh imbasan sejuk mahunya mengimbau mungkin ada jua ingatan dari sana atau mungkin sedang mengumpul cebis harapan mahu dijadikan hadiah semula yang bakinya telah lama terbang di awan dania... dibawa angin lalu..
hati mu mahunya terusik sesal langkah mu dulu laju tak terfikirkan.. mengapa hampa tindak sendiri... mengapa jangan begitu.. jangan terus... ..dustai hati mu
buaikan saja kasih itu.. lemparkan saja.. kerana tiada yang gembira.. apa guna kasih sayang.. ...kalau hati selalu tak senang?
-Muaz Hadi-

Puisi Untuk Nur..

Image
Jauh merenung mencari
di mana jagoan diri
yang tewas mengalah sentiasa
yang terikut tak fikir dua
akhirnya terpijak menolak sadis

aku bukan pengemis..
yang mengemis kasih
... mengemis sayang
... mengemis cinta
tapi aku punya rindu
untuk yang mengemis..

nur.. aku mahu bersandar..
letih jiwa ku yang separuh
sayu yang separuh lagi
mahu menjaga tapi meruntun jua
tersadai kasih ku
hampir kering disalaikan.. sungguh..

nur... izinkan aku terus menyandar
menyerap sedikit penawar
buat alas pedih perit ini
aku tidak minta bahu mu
cukup sekadar kata menggembirakan
syukur ku arah itu

nur.. jangan pergi jauh
jangan pernah..
jangan pernah..

-Muaz Hadi-

Selamat Tinggal Bunga ku...

selamat tinggal bungaku
aku bermohon pergi dahulu
trima kasih seruanku
jasamu untuk diriku

ke timur kau ke utara
tak tentu di mana nak tujukan
setitik air mata
dititis dan dibuang jangan

sekiranya aku masih berada nun jauh di balik awan
salam ang bahagia khabar yang gembir ku kirimkan

inikah akhir bertemu
bila nian kan berjumpa lagi
ingatlah pesanan ku
jaga baik diri sendiri

Monolog Jiwa Luka

Image
Aku tidak mahu mencari kelabu itu.. tapi ianya menerjah menguis pandangan tanpa dengar telinga ku. Terus sahaja menerobos hati ku mengundang satu perasaan yang tak tergambar.. tapi yang pasti sakitnya ada... mampu mengguriskan.

Akhirnya sekali lagi luka itu disentuh semula..
mengapa perlu?

Aduhai... mainkan lagi perasaan ku...
Bukan hiba tapi amarah ku bisa kau cabar..

Kalbu ku hangus kau bakar..
Mengapa begitu harusnya?

Tak mampu kau fikir azab ini? Tak sedar kau hempap remuk sirat ini. Tanpa belas kau layangkan layang-layang lalu.. kau sendiri putuskan talinya.. dengan hirisan tajam hilai gembira.. Biar Yang Esa tentukan apa natijah laku mu itu. Yang baik dibalas baik, yang buruk terpantul kadarnya.. pasti tiba..



-Muaz Hadi-
923. Sunee Grand Hotel, Ubon Ratchathani

p/s ungkapan semula suara hati sahabat jiwa


Menitis tak mampu Diseka..

Image
hadir jua jelmaan
yang bukan kasih
yang bukan rindu
yang bukan sanubari
tapi merintihkan juga
hati yang melayan

aduh mengapa syahdu
meminggiri hati tak punya jiwa
meruntun kalbu tak punya warna
menyentap akal tak punya fikiran
sakit bukan zahir
rasanya batin.. meluka

ampun saja
tak rela terpalit dosa
noktah hitam tak semahu
tak diundang menyinggah
tak dilayan menempel
tak dipandang resah sendiri
menitis tak mampu diseka


-Muaz Hadi-

Separuh Jiwa ku Pergi

Image
Separuh jiwaku pergi
Memang indah semua
Tapi berakhir luka

kau main hati
dengan sadarmu
kau tinggal aku

Benar ku mencintaimu
Tapi tak begini
Kau khianati hati ini
Kau curangi aku

Kau bilang tak pernah bahagia
Selama dengan aku
Itu ucap bibirmu

Kau dustakan semua
Yang kita bina
Kau hancurkan semua

Benar ku mencintaimu..

-Anang untuk Kris Dayanti-