Tajam-tajam si kulit durian

Sunday, August 3, 2008 | | |
Share



Minggu lepas asyik makan durian je. Tiap2 hari ada je durian sampai kat bilik. Durian Perak, Johor, Pahang semua ada. Aku tak la suka sangat durian tapi tu lah dah 'rejeki' datang, aku sapu saja. 'Afala ya'mus' skit je pun...

Mengkaji sudut pandangan simbolika durian, bagaimana tajamnya duri kulit nya dan bagaimana sedap nya isi buahnya bagai tiada keselarian antara keduanya. Seharusnya, menurut pandangan normality, luarnya seharusnya cantik berpadanan dengan isinya yang enak. Baru ngam orang kata! Mungkin ada yang tersembunyi yang harus disingkap dan dipelajari, kerana apa saja yang diciptakan pasti ada sebab dan musababnya..

"Rabbana maa kholaqta haaza baatilaa.. subhaanaka innii kuntu minaz aalimin."
Ya Allah ya Tuhan kami, sesungguhnya tidak engkau jadikan sesuatu itu dengan sia-sia, Maha Suci engkau..."

Begitu juga lumrah manusia agaknya. Kadang kita silap enilai orang. Melihat fizikal luaranya, berwajah bengis, 'tak ensem', gemuk..haha.. tak semestinya melambangkan isi hati dan perwatakannya. Kalau durian yang tajam menyakitkan itu punya isi yang enak, sedap dan harum, pasti mungkin manusia membawa kerenah yang sama. Jangan mudah menilai orang.. sekali lagi, jangan mudah menilai orang. Nilai lah dengan hati nurani, bisikan suci. Jangan tersilap langkah dalam nilaian, jangan termenyesal kemudia hari...

Indah durian kerana isinya, indah manusia kerana budinya.


0 comments:

There was an error in this gadget